WHO menetapkan kecanduan game sebagai penyakit mental UPDATE 2019

 WHO menetapkan game sebagai penyakit gangguan mental WHO menetapkan kecanduan game sebagai penyakit mental UPDATE 2019

         Sebelum membahas lebih dalam, apakah kamu tahu apa itu WHO?. WHO merupakan organisasi kesehatan global yang diberlakukan oleh PBB pada 7 April 1948. Organissi ini memiliki tujuan untuk memastikan bahwa satu miliar lebih banyak orang memiliki cakupan kesehatan universal, untuk melindungi satu miliar lebih banyak orang dari keadaan darurat kesehatan, dan memberikan satu miliar lebih lanjut kepada orang lain kesehatan dan kesejahteraan yang lebih baik. Kesehatan sendiri merupakan kondisi fisik, mental, dan sosial yang lengkap dan bukan sekadar tidak adanya penyakit atau kelemahan.


Mengenal Gangguan Game

 WHO menetapkan game sebagai penyakit gangguan mental WHO menetapkan kecanduan game sebagai penyakit mental UPDATE 2019
       
          Seperti informasi yang disebutkan edisi terbaru International Classification of Diseases (ICD), dimana badan PBB menyimpulkan bahwa orang-orang yang pekerjaan, pendidikan, keluarga atau kehidupan sosialnya terganggu oleh permainan video game mungkin telah memenuhi kriteria sebagai bentuk kecanduan baru yang disebut “gangguan permainan/game".
          Gangguan permainan atau game dimana telah didefinisikan dalam Klasifikasi Penyakit Internasional (ICD-11) sebagai pola perilaku pemain game yang ditandai dengan gangguan kontrol atas game, meningkatkan prioritas yang diberikan pada game lebih dari kegiatan lain sejauh permainan diutamakan dari minat dan kegiatan sehari-hari lainnya, dan kelanjutan atau peningkatan permainan meskipun terjadi konsekuensi negatif.
          Lalu bagaimana cara agar kelainan permainan dapat didiagnosis?. Hal ini dapat dilihat dari pola perilaku harus memiliki tingkat keparahan yang cukup untuk menghasilkan penurunan yang signifikan dalam fungsi pribadi, keluarga, sosial, pendidikan, pekerjaan atau bidang fungsi penting lainnya dan biasanya telah terbukti selama setidaknya 12 bulan.
          Kelanjutannya WHO berpesan agar orang yang bermain game selalu memperhatikan kondisi dan waktu yang dihabiskan untuk bermain dibandingkan dengan kegiatan lain. Setiap orang harus memperhatikan perubahan kesehatan fisik dan psikologis serta fungsi sosial selama bermain game.


Mengobati Gangguan Game

 WHO menetapkan game sebagai penyakit gangguan mental WHO menetapkan kecanduan game sebagai penyakit mental UPDATE 2019

          Hal ini merupakan salah satu bagian dari bisnis yang belum selesai yang tetap berada di tangan American Psychiatric Association pada 2013. "Benar-benar belum ada penelitian yang baik tentang jenis perawatan apa yang bekerja," kata Andrew Saxon, seorang profesor psikiatr dan ilmu perilaku di Fakultas Kedokteran Universitas Washington di Seattle dan ketua Dewan APA untuk Ketergantungan Psikiatr. "Kami berada di ranah semi-pakar yang memberikan rekomendasi.".
          Di Indonesia para ahli merekomendasikan terapi perilaku kognitif sebagai jawaban ideal untuk mengobati seseorang dengan kecanduan game online. Hal ini memungkinkan para pecandu game mengalihkan pikiran mereka, dengan mengubah perilaku kompulsif dengan pola berpikir yang lebih sehat. Dimana para terapis menganggap kecanduan sebagai cara berpikir yang mengarah pada perilaku irasional dan sering tidak sehat. Mereka memulai perawatan dengan mengidentifikasi dan berfokus pada pikiran yang memicu rantai kecanduan. Lalu, pecandu pun dapat memulai transisi mereka.


Argumen Tentang Pernyataan WHO

 WHO menetapkan game sebagai penyakit gangguan mental WHO menetapkan kecanduan game sebagai penyakit mental UPDATE 2019

          Tidak sedikit juga orang yang menentang pernyataan bermain game dinyatakan sebagai kecanduan dan akan berbahaya bagi seseorang yang terjangkit. Seorang desainer teknis video game menilai pernyataan yang dibuat WHO ini terlalu tergesa-gesa.
"Tidak ada organisasi medis formal di Amerika Serikat yang mengakuinya dan tidak ada definisi formal yang terkait dengan gangguan permainan. Organisasi Kesehatan Dunia, yang merupakan agen PBB, adalah badan yang baru-baru ini memutuskan untuk mengklasifikasikan kecanduan bermain game. Sebagai gangguan, tetapi ini dilakukan atas saran dari komunitas psikologis dan medis. Dalam konteks ini kecanduan game lebih tepat diakui sebagai gejala depresi atau kecemasan daripada gangguan itu sendiri. kata Mike Prinke dikutip dari Quora.
       

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel