Pro dan Kontra Ngemil

Selama bertahun-tahun saya pernah mendengar orang merekomendasikan makan 6 porsi kecil sehari. Saya mencobanya dan merasa tidak enak! Saya benar-benar menambah berat badan saat itu dan itu jelas bukan tujuan. Untuk waktu yang lama saya pikir itu tidak cocok dengan metabolisme khusus saya. Saya tahu orang-orang yang merasa mereka membutuhkan camilan antara sarapan dan makan siang atau makan siang dan makan malam dan orang lain yang lebih suka makan sepanjang hari.

tahun saya pernah mendengar orang merekomendasikan makan  Pro dan Kontra Ngemil

"Salah satu tujuan dalam rencana ini adalah beralih dari menjadi pembakar gula menjadi pembakar lemak. Salah satu strategi yang efektif adalah berhenti ngemil di antara waktu makan karena setiap kali Anda makan, Anda meningkatkan kadar insulin Anda, yang mencegah pembakaran dan mendorong lemak penyimpanan lemak. Makan di antara waktu makan menciptakan resistensi insulin, jadi saya sangat menyarankan memotong makanan kecil dan hanya makan makanan yang terstruktur dengan baik. "

Saya berbicara tentang makan makanan yang terstruktur dengan baik yang mencakup makanan berkualitas tinggi dari masing-masing dari tiga makronutrien - protein, karbohidrat dan lemak. Karbohidrat utamanya berasal dari sayuran yang kaya serat dan tidak mengandung zat tepung dan lemaknya adalah lemak sehat dari minyak zaitun, alpukat, minyak rami dan rami, mentega padang rumput dan minyak kelapa serta kacang-kacangan, biji-bijian, zaitun, alpukat, dan daging dari rumput-makan dan hewan jadi.

Ketika Anda benar-benar memberi makan tubuh Anda pada tingkat sel, Anda akan menemukan Anda tidak mencari makanan ringan karena Anda benar-benar puas. Makanan yang terstruktur dengan baik mematikan hormon kelaparan dan menormalkan kadar gula darah dan insulin.

Makan terus menerus sepanjang hari membuat Anda lelah dan penuaan dini serta mengurangi pembakaran lemak dan inilah alasannya:


Saat Anda makan, proses pencernaan dimulai. Ini membutuhkan tubuh Anda untuk menghabiskan waktu dan energi memecah makanan itu menjadi molekul yang dapat diserap dan dimanfaatkan. Pencernaan lengkap biasanya membutuhkan waktu enam jam atau lebih. Ketika Anda ngemil di antara waktu makan, sebenarnya Anda meminta tubuh Anda untuk memulai kembali proses yang belum selesai sejak terakhir kali Anda makan. Hal ini menyebabkan kenaikan berat badan karena ketika tubuh Anda tidak dapat menyerap dan memanfaatkan makanan, ia menyimpannya sebagai lemak. Selain itu, memulai kembali proses pencernaan dengan mengudap mengurangi kemampuan tubuh Anda untuk membakar lemak di antara waktu makan karena hampir tidak ada waktu makan "di antara".

Itu masuk akal, tidakkah Anda setuju? Dan saya bahkan belum menyentuh kualitas sebagian besar "makanan ringan" yang biasanya tinggi karbohidrat, makanan cepat saji. Tetapi itu benar bahkan jika itu adalah makanan sehat. Inilah sebabnya puasa intermiten, yang membatasi pemberian makan Anda menjadi satu atau dua kali dalam waktu singkat, sangat efektif. Ini memberi tubuh Anda waktu yang dibutuhkan untuk memproses bahan bakar yang Anda masukkan ke dalamnya.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel